Wednesday, March 28, 2012

Tekad hati tuk bertahan::..Yakin Allah Menjaganya

   بِسْــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم
  
Di sebalik kepayahan, di situlah kekuatan....
Tekad hati tuk bertahan....
Keyakinan teguh pada Tuhan.....

Meniti hari-hari bersama mereka terasa begitu pantas masa berlalu.... Dan kini ku tabahkan lagi hati ini untuk pergi..... Dan kini ku gagahkan langkah ini untuk melangkah dan terus melangkah di perjalanan kehidupan.... Dan tiba saatnya kan kutemui kemanisan di sebalik ujian yang mendatang....

Tiba-tiba teringat aku pada realiti yang disembunyikan daripada pengetahuanku...;

" Nanti bolehlah azye jaga adik tym ________ kena bedah..."

Haah???? Aku terpempan sebentar.... Pembedahan? Lidahku kelu berkata namun hatiku terus melontarkan persoalan demi persoalan... Dan akhirnya ku gagahkan jua utk berbicara ;

" Siapa kena bedah??________ sakit apa?

Terdapat ketenangan pada nada suaraku. Tetapi hanya Tuhan yang tahu betapa aku cuba untuk bertahan daripada menitiskan air mata ku di hadapannya.....

" Ketumbuhan...... baru dikenalpasti........"

 " Ya Allah aku sangat menyayanginya..... "
>>.....Betapa hinanya aku di hadapanMu....Mempersoalkan ketentuanMu yang pasti tersirat hikmah...<<


<<Aku bermuhasabah diri>>

"Ya Allah kurniakanlah aku kekuatan dan ketabahan menghadapi setiap ketentuanMu...Andai ini perjalanan hidupnya...Kuatkanlah dia untuk menghadapinya...Moga dengan ujian yang Kau beri menyingkap sejuta rahmat yang tersembunyi....."


Seriously terkejut sangat dengar berita tue sampai demam sepanjang cuti. Terlihat ketenangan dan kesabaran di wajahnya, namun siapa tahu kesakitan yang dirasainya. Moga dengan kesakitan itu, dia bersabar dan menjadi kafarrah dosa-dosa lalunya. Ya Allah....kurniakanlah kami rahmat di sisiMu....

Rasa berat hati ini untuk melangkah pergi meninggalkannya dan semua yang tersayang. Namun, apakan daya perjuangan itu memang pahit dan pasti kelak akan memberikan kemanisan di penghujungnya. Aku bermuhasabah diri. Hatiku berbicara sendiri, akal ku ligat mencari hikmah yang tersembunyi.
........................................................................

Perjalanan kehidupan bermula dengan sebuah kelahiran dan berakhir dengan sebuah kematian. Kematian bukanlah satu titik akhir kehidupan. Namun sebenarnya kematian merupakan satu titik permulaan sebuah kehidupan yang abadi. Apa guna kita menangisi sesuatu yang telah pergi? Usah kita dikuasai hasutan syaitan yang membawa kepada kekecewaan dan kesedihan yang berpanjangan. Mereka hanya pinjaman Allah. Dan bila mana saat memulangkan telah tiba, kita perlu sabar dan redha. Jangan terus meratapi nasib diri kelak mengundang buruk sangka pada ketetapan Illahi.

Mengapa perlu bersedih wahai diri???
Bukankah Allah telah berjanji bahawa ujian hebat untuk hamba-hambaNya yang hebat. Bukankah Dia telah menyatakan di dalam ayat-ayat suciNya bahawa Dia akan bersama hamba-hambaNya yang sabar? Kenapa perlu meragui? Janji Allah itu pasti.

Benarlah kata-kata mereka: " Ujian kehidupan membentuk kekuatan dan ketabahan diri mengharungi perjalanan yang penuh onak dan duri.."

Dulu, mungkin diri ini pernah lemah saat diuji dengan pemergian mereka yang sangat disayangi. Apatah lagi insan yang kerap bersama-sama diri ini. Namun, dalam kelemahan itu juga sebenarnya membentuk kekuatan dan kesabaran dalam diri.

Seriously, kerisauan semakin hari semakin menebal dalam diri ini. Bagaimana agaknya keadaannya saat ini. Namun aku sedar, dari pengalaman lalu aku belajar untuk memperbaiki diri.
 .RISAU. RUNSING. SERABUT. TEKANAN. 

Aku perlu kembali ke alam realiti. Jangan hanyut dibuai kerisauan, kesedihan dan kekecewaan yang berpanjangan. Kerana aku sedar itulah senjata syaitan laknatullah untuk kita lemah saat ujian menimpa. Akhirnya, aku membuat keputusan untuk "BE PROFESSIONAL". Kita hidup nie dikelilingi oleh ramai orang. Kadang-kadang, dengan emosi kita yang tidak stabil akan membuatkan orang sekeliling turut tertekan. Bukan salah mereka untuk kita membuatkan mereka turut tertekan. Meskipun kekusutan dan kerisauan melanda hati dan sanubari, namun jangan pernah mempamerkannya pada mereka yang berada di sekeliling kita. Hidup ini sementara. Sayangi dan hargailah mereka semua. Biarkan mereka meneruskan kehidupan dengan keceriaan. Jangan matikan kegembiraan mereka dengan kesedihan kita. 
Ya Allah...Kuatkanlah hatiku...


Kini...ku kuatkan hati untuk terus melangkah dengan optimis. Meski aku tidak dapat menjaganya, namun aku yakin Allah sentiasa menjaga dirinya..Dan aku yakin dan terus yakin Allah mentakdirkan yang terbaik buatnya. Semoga kesabaran dan ketabahan itu sentiasa tersemat dalam hatinya saat diuji dengan ujian ini.









Cute Red Flying Butterfly