Friday, December 30, 2011

Iman Ajaib?? Milik siapa ya??

   بِسْــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم

 
Di dalam sebuah pertemuan dengan para sahabat, Rasulullah mengutarakan satu persoalan :
" Tahukah kamu siapakah orang yang mempunyai iman yang ajaib?.."
"MALAIKAT..", jawab sahabat dengan yakin.
" Bagaimana mungkin para malaikat tidak beriman kepada Allah sedangkan mereka sentiasa hampir dengan Allah...", jelas Rasulullah...
Para sahabat terdiam seketika. Kemudian mereka berkata lagi, " PARA NABI..."
"Bagaimana mungkin para nabi tidak beriman sedangkan wahyu diturunkan kepada mereka..", jawab Rasulullah....
"MUNGKIN KAMI??..," celah seorang sahabat....
"Bagaimana mungkin kamu tidak beriman sedangkan aku bersama-sama dengan kamu..", pintas Rasulullah menyangkal hujah sahabatnya itu...
"Kalau begitu, hanya Allah dan RasulNya sahaja yang lebih mengetahui," jawab seorang sahabat lagi, mengakui kelemahan mereka.
"Jika kamu ingin megetahui siapakah mereka, MEREKA IALAH UMATKU YANG HIDUP SELEPASKU..Mereka membaca Al-Quran dan beriman dengan semua isinya. Berbahagialah orang yang dapat berjumpa dan beriman denganku. Dan tujuh kali lebih berbahagia orang yang beriman denganku tapi tidak pernah bertemu denganku".., jelas Rasulullah...
"Aku sungguh rindu hendak bertemu dengan mereka," ucap Rasulullah lagi setelah seketika membisu. Ada berbaur kesayuan pada ucapannya itu.

Thursday, October 6, 2011

Pelabuhan Hati....


“Sebaik-baik wanita ialah yang tidak memandang dan tidak dipandang oleh lelaki”
Aku tidak ingin dipandang cantik oleh lelaki. Biarlah aku hanya cantik di matamu. Apalah gunanya aku menjadi idaman banyak lelaki sedangkan aku hanya boleh menjadi milikmu seorang. Aku tidak merasa bangga menjadi rebutan lelaki bahkan aku merasa terhina diperlakukan sebegitu seolah-olah aku ini barang yang boleh dimiliki sesuka hati.
Aku juga tidak mahu menjadi penyebab kejatuhan seorang lelaki yang dikecewakan kerana terlalu mengharapkan sesuatu yang tidak dapat aku berikan. Bagaimana akan ku jawab di hadapan Allah kelak andai ditanya?
Adakah itu sumbanganku kepada manusia selama hidup di muka bumi?
Kalau aku tidak ingin kamu memandang perempuan lain, aku dululah yang perlu menundukkan pandanganku. Aku harus memperbaiki dan menghias peribadiku kerana itulah yang dituntut oleh Allah. Kalau aku ingin lelaki yang baik menjadi suamiku, aku juga perlu menjadi perempuan yang baik. Bukankah Allah telah menjanjikan perempuan yang baik itu untuk lelaki yang baik?
Tidak ku nafikan sebagai remaja, aku memiliki perasaan untuk menyayangi dan disayangi. Namun setiap kali perasaan itu datang, setiap kali itulah aku mengingatkan diriku bahwa aku perlu menjaga perasaan itu kerana ia semata-mata untuk mu. Allah telah memuliakan seorang lelaki yang bakal menjadi suami ku untuk menerima hati dan perasaan ku yang suci. Bukan hati yang pernah menjadi labuhan lelaki lain.
Diriku yang memang lemah ini telah diuji oleh Allah saat seorang lelaki ingin berkenalan denganku. Aku dengan tegas menolak, berbagai macam dalil aku kemukakan, tetapi dia tetap tidak berputus asa. Aku merasa seolah-olah kehidupanku yang tenang ini telah dirampas dariku. Aku bertanya-tanya adakah aku berada di tebing kebinasaan?
Aku beristigfar memohon ampunan-Nya. Aku juga berdoa agar Pemilik Segala Rasa Cinta melindungi diriku dari kejahatan.
Kehadirannya membuatku banyak memikirkan tentang dirimu. Kau kurasakan seolah-olah wujud bersamaku. Di mana saja aku berada, akal sadarku membuat perhitungan denganmu. Aku tahu lelaki yang menggodaku itu bukan dirimu. Malah aku yakin pada gerak hatiku yang mengatakan lelaki itu bukan teman hidupku kelak.
Aku bukanlah seorang gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup. Siapalah diriku untuk memilih permata sedangkan aku hanyalah sebutir pasir yang wujud di mana-mana. Tetapi aku juga punya keinginan seperti wanita solehah yang lain, dilamar lelaki yang bakal dinobatkan sebagai ahli syurga, memimpinku ke arah tujuan yang satu.
Tidak perlu kau memiliki wajah setampan Nabi Yusuf, juga harta seluas perbendaharaan Nabi Sulaiman, atau kekuasaan seluas kerajaan Nabi Muhammad, yang mampu mendebarkan hati juataan gadis untuk membuat aku terpikat.
Andainya engkaulah jodohku yang tertulis di Lauh Mahfuz, Allah pasti akan menanamkan rasa kasih dalam hatiku juga hatimu. Itu janji Allah. Akan tetapi, selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan dibazirkan perasaan itu kerana kita masih tidak mempunyai hak untuk begitu. Juga jangan melampaui batas yang telah Allah tetapkan. Aku takut perbuatan-perbuatan seperti itu akan memberi kesan yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak.
Permintaanku tidak banyak. Cukuplah engkau menyerahkan seluruh dirimu pada mencari redha Illahi. Aku akan merasa amat bernilai andai dapat menjadi tiang penyangga ataupun sandaran perjuanganmu. Bahkan aku amat bersyukur pada Illahi sekiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juangmu, mengulurkan tanganku untukmu berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan Allah dengan kemenangan atau syahid itu.
Akan ku keringkan darah dari luka mu dengan tanganku sendiri. Itu impianku. Aku pasti berendam airmata darah, andainya engkau menyerahkan seluruh cintamu kepadaku.
Cukuplah kamu mencintai Allah dengan sepenuh hati mu kerana dengan mencintai Allah, kamu akan mencintaiku kerana Nya. Cinta itu lebih abadi daripada cinta biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga.
Seorang gadis yang membiarkan dirinya dikerumuni, didekati, bermesra dengan lelaki yang bukan muhrimnya, hilanglah harga dirinya di hadapan Allah. Di hadapan Allah. Di hadapan Allah!

Friday, September 30, 2011

Cinta tanpa noda..(n_n)...(Bintang Hati-1.6.0.6)




Tak mampu kudustai rasa ini
Cukuplah dengan pertautan hati
Belum masanya berhubung saban hari
Awasi hati dan anggota, takutkan Illahi...

Aduh!!
Beratnya menggalas rasa cinta
Tatkala pacaran menjadi budaya
Mujurlah wahyu menunjuk cara
Jangan diikut sebahagian besar manusia...

Cintaku bukan cinta murahan
Jati diri benteng pertahanan
Cabaran komunikasi ku tundukkan
Mengawal hati formula kekuatan....

Aku berazam pada diri
Kuingin mahligai kasihku berdiri
Tanpa kenangan cinta yang dicemari
Tanpa noda kemurkaan Illahi...

Kuingin hadiahkan cinta suci
Buat insan yang kunikahi
Dengan Allah sebagai juri
Bukan nilai nafsu sendiri....

Dalam mencari cinta Illahi
Moga bertemu bintang hati
Andai bukan di sini
Moga di akhirat kekal abadi....

Cinta pada ya Rabbi....
Kasih pada Nabi....
Sayang pada famili....
Setia pada bintang hati.....

(n_n) 011011;09.52;Taman Bintang Hati..(n_n)...

Tuesday, August 2, 2011

Taubat di Pinggiran Hati

Ketika kita sedang membaca tulisan ini, apakah dosa terakhir yang telah kita buat sebelum ini? dalam masa sesaat, seminit, sejam, sehari, seminggu, sebulan dan seterusnya sebelum ini, apakah kita telah melaluinya tanpa sebarang dosa pun yang terpalit di hati? Hakikatnya, kita semua pasti telah melakukan dosa, daripada sekecil-kecilnya hinggalah sebesar-besarnya. Ya, setiap bani Adam itu pasti melakukan dosa, sebaik-baik orang berdosa ialah mereka yang bertaubat. Persoalannya, adakah kita tergolong di kalangan sebaik-baik orang yang berdosa?

Sehebat mana maksiat yang kita lakukan, kita pasti membencinya tatkala kita kembali merenung dan bermuhasabah sendirian. Sepuas mana hati itu merasa dengan dosa yang kita lakukan, pasti ada tersudut perasaan benci, dan menyesal yang teramat sangat atas apa yang telah kita lakukan. Itulah fitrah yang telah Allah ciptakan dalam diri kita. Bukannya kita tidak merasa menyesal, tapi kita selalu menolak rasa penyesalan dan masih terus memenangkan kemaksiatan. Kita ingin bertaubat dengan sebenar-benarnya, namun perasaan ingin bertaubat itu tersisih di pinggiran hati.
Pun begitu, Allah memahami kita lebih daripada kita memahami diri sendiri. Allah itu terlalu besar pengampunannya buat hamba-hamba-Nya. Namun, kita selalu bongkak dan merasa bahawa dosa kita itu lebih besar daripada rahmat Allah dan tak mungkin terampun. Sombong, tidak mahu kembali kepada Allah. Lalu kita berputus asa daripada menagih keampunan dan Rahmat Allah kerana dibohongi perasaan sendiri, dipalingkan oleh syaitan, dikuasai oleh ego yang tidak selayaknya bagi kita. Kita mengeluh sendirian, “ah, aku terlalu berdosa, tak mungkin aku dapat kembali ke jalan yang lurus”, seolah-olah kita itu lemah dan patut dikasihani, namun sebenarnya kita itu sombong dan angkuh terhadap Allah! Sedarkah kita?
Lalu kita terus mengikuti dosa dengan dosa, sedangkan Rasulullah berpesan:
“Bertakwalah kamu kepada Allah di mana sahaja kamu berada, dan iringilah kesalahan kamu dengan kebaikan, nescaya kebaikan itu akan menghapuskan kesalahan tersebut dan pergaulilah manusia dengan akhlak yang baik.” (HR Tirmidzi)
Jelas bahawa seorang hamba itu tidak dapat lari daripada tergelincir ke lembah maksiat dan dosa, namun dia juga sentiasa dialu-alukan oleh Allah untuk memohon ampunan dan kembali taat. Maka tatkala kita merasakan bahawa kitalah yang paling berdosa dan terlalu besar maksiat yang kita lakukan, kita juga harus sedar bahawa tatkala itu, kitalah yang paling wajib untuk kembali ke pangkuan Ilahi, bertaubat sepenuh hati. Ya, taubat itu bagi seorang Mukmin bukannya satu pilihan, tapi satu kewajipan kerana dosa itu sesuatu yang tidak dapat dielakkan, besar mahupun kecil.
Itu satu sudut pandang buat mereka yang berdosa, agar kita tidak terjerumus ke dalam tipu daya syaitan yang menghalang kita daripada menagih keampunan Allah biar sebesar mana dosa kita. Jangan biarkan taubat itu tersisih di pinggiran hati, lantas hilang sebelum sempat ia memasuki hati. Namun, dalam satu sudut yang lain, tidak harus kita berangan-angan akan Rahmat Allah lantas selesa dengan berbuat dosa. Kita memujuk hati dengan mengatakan, “Allah itu kan Maha Pengampun, jadi tak ada masalah berbuat dosa berkali-kali.” Anggapan yang sebegini akan menjerumuskan kita lebih jauh ke dalam lembah kemaksiatan sehingga semakin sukar untuk kita kembali.
Maka, jangan tunggu dosa itu bertampuk dan semakin menggelapkan hati. Tatkala kita terdetik untuk bertaubat, teruskanlah taubat itu dan jangan lengah-lengahkan atau tangguhkan. Setiap kali kita tergelincir, bertaubatlah. Allah tak mengira berapa kali kita sudah melakukan dosa tersebut, tetapi Allah pasti menerima taubat setiap hamba-Nya yang ikhlas dan lahir daripada sudut hati yang sedar akan kekuasaan Allah.
Jangan biarkan taubat itu tersisih di pinggiran hati, masukkan ia ke dalam hati dan laluilah jalan yang diredhai Allah. Mudah-mudahan Allah tidak menyisihkan kita di hari perhitungan di pinggiran Neraka, bahkan di jurang api neraka. Na’udzubillah!
“Dan Allah hendak menerima taubatmu, sedang orang-orang yang mengikuti keinginannya menghendaki agar kamu berpaling sejauh-jauhnya (dari kebenaran). Allah hendak memberikan keringanan kepadamu, kerana manusia diciptakan (bersifat) lemah.”
(An-Nisaa’: Ayat 27-28)

Friday, May 6, 2011

Hidup di sini berbeza dengan di sana...(-_-)


    بِسْــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم


Di sini tidak sama dengan di sana..
Di sini tidak serupa dengan di sana...
Di sini berbeza dengan di sana....
Di sini dan di sana tidak akan pernah sama...

Bermulanya kisah apabila aku mendapat tawaran di sini..
Dahulu aku pernah berkata dalam diriku andai aku mendapat tawaran ke sini aku akan keluar daripada matrikulasi namun andai aku mendapat tawaran ke sana aku akan membuat keputusan untuk kekal di matrikulasi..dan kekal di sana, tempat tanah tumpahnya darahku...;)

Di sini tidak sama dengan di sana..
Hatiku merintih pilu..merindukan mereka nun jauh di sana..ya Allah berikanlah hambaMu ini kekuatan dan ketabahan dalam menghadapi setiap ketentuanMu ya Allah..Engkau Maha Mengetahui apa yang terbaik buat diriku dan keseluruhan kehidupanku...
Menjejakkan kaki ke sini untuk mendaftarkan diri dengan ditemani keluarga yang tercinta memberikan 1001 macam perasaan yang bermain di minda, fikiran, hati dan perasaan..Namun kutabahkan hati untuk melangkah mengatur perjalanan di tempat yang asing bagiku...Bukan asing sebab sesuatu yang asing...cuma keadaannya yang berbeza dan di sini tidak sama dengan di sana..

Di sini tidak serupa dengan di sana...
Aku menjalani hari2ku dengan pelbagai cara hidup yang tidak serupa dengan di sana..Mulanya aku tertanya-tanya..Di mana sahabat2ku...?Kenapa ? Kenapa di sini tidak sama seperti di sana? Segalanya berbeza...Aku rindu sahabat2ku....aku rindu segala2nya yang berada di sana....Jujurnya aku berasa kekok untuk menjalani kehidupan di sini...kerna di sini tidak sama dengan di sana....Aku membisikkan dalam hatiku kata2 motivasi yang boleh membuatkan aku hidup seperti di sana..yang aktif dan berani menempuh setiap apa yang dihadapi...di sini aku cukup lama terdiam..memikirkan kehidupan di sini dan di sana...Orang sekelilingku di sini selalu membandingkan kehidupan di sini lebih baik dari di sana..Aku tidak mengerti apa yang dikatakan lebih baik di sini dari di sana...Mereka terus berkata...terus memperkatakannya dan terus memperkatakannya...tentang apa?tentang di sini dan di sana....
aku tidak membantah..aku diam...mereka berkata,aku tersenyum dan diam....diam dan terus diam...Biarlah mereka terus berkata tentang di sini dan di sana kerana aku masih tersepit dalam keadaan yang berbeza..antara di sini dan di sana...
andai aku mula dapat menyesuaikan segalanya antara di sini dan di sana,pasti aku tidak akan menjadi seorang yang terus terdiam bila berbicara tentang di sini dan di sana...

Aku masih cuba untuk menerima kehidupan di sini .....orang2 di sini..keadaan di sini...segalanya tentang di sini...meskipun ianya tidak sama dengan di sana...
"Ya Allah berikanlah hambaMu ini kekuatan untuk terus tabah menghadapi kehidupan ini....Jadikanlah kami dalam kalangan hamba2Mu yang bersyukur dan redha dengan setiap ketentuanMu...."







Saturday, April 16, 2011

Belajar Berenang

بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Telah tamat sepuluh buku mengenai berenang dibacanya. Dia sudah mengetahui pelbagai cara berenang. Daripada kuak dada, kuak lentang, kuak kupu-kupu sehinggalah berenang dengan gaya bebas. Namun satu perkara yang masih menjadi kemusykilannya, dia masih tidak pandai berenang!!!

" Kau perlu ada guru. Jangan hanya membaca daripada buku, " nasihat seorang temannya.

" Baiklah. Mulai esok aku akan berguru."

"Mula-mula kita akan belajar mengapungkan diri," kata guru yang mengajarnya.

" Baik. Kemudian? "

"Julurkan tangan kanan ke hadapan dan tarik ke belakang dan sebelum tangan itu sampai ke belakang hulurkan pula tangan kiri dan lakukan balik gerakan seperti tangan kanan tadi. Lakukan berulang-ulang."

"Kedudukan kaki bagaimana?"
"Kaki hendaklah menguak air serentak dengan kuakan tangan," kata guru itu.

"Perut, dada dan kepala bagaimana?"

Agak berbuih mulut gurunya memberi penerangan tetapi anak murid itu terus juga bertanya dan bertanya..

" Susah betul mengajar anak murid yang satu ini, " keluhnya.
Akhirnya guru itu mengalah. Murid yang banyak bertanya itu payah diajar.
"Engkau belajar sahajalah dengan guru saya," katanya.

"Wah, tentu hebat!! Belajar dengan guru kepada guru. Tentu guru itu mampu menyelesaikan segala kekusutan ini," bisiknya.

Setibanya di sekolah renang yang baru, dia terus dibawa ke kolam renang.
Sebaik meletakkan barang-barangnya, guru tersebut terus menolak murid itu ke dalam kolam.. 

"Tolong! Tolong! Saya tidak pandai berenang !"

Guru itu cuma melihatnya dengan selamba. Murid tersebut tenggelam timbul dalam kolam renang tersebut. Dia mula panik dan sangat takut. Tetapi dalam keadaan terdesak itu, dia ingat semula ilmu renang yang telah dipelajarinya. Tangan, kaki, perut dan dadanya digerakkan mengikut apa yang telah dipelajari. Dia benar-benar terdesak. Akhirnya, tanpa dia sendiri menduga...badannya terapung dan dia sudah mula berenang!

Pengajaran : Cara belajar yang paling berkesan adalah dengan mempraktikkan apa yang kita pelajari. Untuk mendapatkan pengalaman, ilmu perlu diamalkan. Pengalaman itulah guru yang terbaik!!

Tuesday, February 1, 2011

Kesepian ini..

بِسْــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم

Awan mendung berarak pergi
Sinar mentari kini menyinari
Namun hati tetap sepi
Tanpa sesiapa di sisi


Angin bayu menyapa diri
Burung-burung riang menyanyi
Pohon-pohon teguh berdiri
Menemani diri yang kini sepi

Mereka datang dan pergi
Tanpa menyedari aku di sini
Andai aku pergi
Tiada sesiapa yang akan menyedari

Hidup bertemankan panorama Bumi
Membuatkan aku bermuhasabah diri
Merenung jauh ke dasar hati
Betapa aku merindui kasih Illahi

Andai esok lusa tetap begini
Tiada sesiapa yang mengerti
Hanya pada Mu tempat ku merintih
Hanya padaMu tempat ku kembali

Dan kini..
Kesepian terus melanda diri
Oh dunia yang sepi
Izinkan ku pergi menjauhi semua ini...


Friday, January 28, 2011

Kala kekecewaan ini berubah warna...

بِسْــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم

Dalam kepedihan aku menyibukkan diri dengan segala benda yang boleh membuatkan aku lupa pada kekecewaan yang menyeksa jiwa. Tiap detik dan tiap ketika aku mengharap kekuatan dan ketabahan dari-Nya untuk ku berjuang memperbaiki segala kekhilafan dan segala kesilapan. Adakalanya aku berasa tenang dengan setiap langkah yang ku atur untuk kembali pada-Nya. Namun adakalanya ada saat dan ketikanya memori serta kenangan-kenangan itu bermain-main di fikiranku. Rasa perit dan pedih. Namun ku gagahkan diriku untuk terus melangkah di jalan mujahadah ini. 

Emosi dan perasaan bermain-main di benakku. Berlumba-lumba dengan akal dan iman untuk memerintah kerajaan diri. Setiap kali kekeliruan bermaharajalela,aku beristighfar kembali mengingatiNya. Menyesali segala dosa dan noda yang mengotori perjalanan kehidupan ini. Terasa diri ini terlalu hina. Terlalu kotor untuk bertemu denganNya kelak. Dalam mujahadah ini, aku mengimbau kenangan lalu mengingatkan pada kelalaian serta kebodohan ku menuruti si laknatullah. Terpedaya dengan bisikan dan permainannya. Alangkah mudahnya tergugat dengan kegembiraan. kesenangan dan kebahagiaan yang sementara.

Kini..
Aku bermuhasabah diri, menilai dan mengimbau sepanjang perjalanan kehidupan ini. Matlamat hakikat kehidupanku masih belum sampai pada paksi yang sebenarnya. Dan kini ku gagahkan diri, kuatur langkahku untuk terus teguh pada jalan-Nya. Aku sedar semakin kuat keazaman kita untuk merentasi jalan mujahadah ini, semakin kuatlah ujian serta tarbiyah yang diberikan. Usah terpedaya dengan dunia lagi kerana ia tak punya apa-apa. Cukuplah sekadar kita membawa bekalan untuk menghadapi hari perhitungan satu masa kelak. Cukup-cukuplah mengumpul dosa. Marilah bersatu mengejar ganjaran yang berlipat-ganda. 

Biarkan yang lalu itu terus berlalu.. Dan kini tiba masanya untuk menumpukan sepenuh perhatian pada perjalanan yang kian berliku.Menguji tahap kesabaran, keimanan dan keteguhan jiwa dalam perjuangan menujuNya. Cukuplah segalanya yang melalaikan diri ini. Moga kini ku istiqamah memperjuangkan kebenaran dalam diri. Teguh dalam menolak kebatilan dan kepalsuan. 

Saturday, January 15, 2011

Hakikat kehidupan

بِسْــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم


Alhamdulillah syukur ku ke hadrat Illahi diberikan kesempatan untuk menimba ilmu di halaqah ini...........


Di halaqah ini..
Kami berkongsi ilmu-MU
Mejalin ukhuwwah...
Menjalin mahabbah pd-Mu ya Rabbi....


Pada pagi yg indah ini..kulangkahkan kaki menuju halaqah...menjalin ukhuwwah....mengisi jiwa yg dahagakan ilmuMu....mencari sinar hidayah-Mu....berkatilah perjalanan ku menuju-Mu ya Allah......


Dalam halaqah pagi ini dimulakan dgn 3 persoalan utama yg sering kita lupa atau pun kita tidak pernah tahu...

  1. Dari mana asalnya kita?
  2. Mengapa kita diciptakan dan didatangkan ke muka Bumi ini?
  3. Ke manakah kesudahan kita?
Merenung kembali persoalan2 di atas....pelbagai jawapan bermain di minda dan adakalanya fikiran menjadi kosong dan kita mula tersedar hakikat kehidupan sebenar....
berhenti sejenak dari kesibukan dunia dan renungkanlah .
.tanyakanlah pada diri...
suarakan pada hati....
sebenarnya dari manakah asal kejadianku?mengapa aku diciptakan?apa tujuan aku hidup?sebenarnya aku mencari apa dlm hidup ni?kejayaan?kekayaan?kebahagiaan?

Segalanya bermain di fikiran....dan akhirnya di pagi yg indah ini aku tersentak dan tersedar dari perjalananku...sebenarnya aku telah menjauh dan kdg kala terasa diri ini semakin leka dan terlupa hakikat sebenar kehidupan ini.....

Menjawab kepada persoalan pertama...:
Dari mana kita dtg?
kita sebenarnya adalah sebaik-baik kejadian ...diciptakan dari tanah...dan pd penciptaan manusia kali pertama diperintahkan oleh Allah agar malaikat yg dicipta daripada cahaya, dan iblis yang dicipta daripada api untuk sujud kepada Nabi Adam yg dicipta daripada tanah....Dapat dilihat betapa mulianya penciptaan manusia itu....Oleh yang demikian, kita perlu merenung kembali asal kejadian kita....Dari sebaik-baik dan semulia penciptaan seharusnya kita jalani kehidupan dgn cara yg mulia..sebagai seorang yg mulia..yg diciptakan dgn sebaik-baik penciptaan....bukannya hidup sbagai seorang yg penuh dgn kemaksiatan...seorang yg hidup dgn penuh kegembiraan sementara...kita ciptaan yg mulia maka muliakanlah perjalanan hidupmu...

Beralih kepada persoalan yg kedua,mengapa kita diciptakan?apa tujuan kita diciptakan?
Dan Allah telah berfirman di dalam al-Quran,
"Tidak aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadah kepada-Ku"

Maka renunglah sedalam-dalamnya firman Allah tersebut...kita diciptakan utk beribadah pd ALLAH dan hakikat sebenar kehidupan kita hanyalah utk beribadah pd Allah..melaksanakan segala pekerjaan untuk mendapatkan keberkatan dan redha Allah...Dan lihatlah manusia pada hari ini...yg diciptakan dgn sebaik-baik penciptaan..berapa ramaikah yang sedar dgn hakikat sebenar penciptaan mereka...?Manusia pada hari ini telah lalai dan alpa..leka dgn matlamat lain..dan semakin jauh dgn matlamat sebenar mereka diciptakan.....Leka dgn dunia...Lalai dgn kesenangan dan kebahagiaan yg sementara...Maka bergembiralah para syaitan laknatullah yg telah berjaya melalaikan manusia dari hakikat sebenar penciptaan mereka.....

Meniti persoalan yang ketiga,
Ke mana kesudahan kita?
Tepuklah diri yang sedang dibuai kesenangan....Teriakkan pada hati yang hanyut dibuai kelalaian....Tanyakan pada diri, ke mana kesudahan kita?????Ke mana penghujung kehidupan kita????
Mati itu pasti wahai diriku yg masih hidup....
Kau akan kembali pd Allah...maka berapa banyak bekalan yg telah engkau sediakan utk menghadapi kematian??Manusia kini itu takutkan mati....Mereka sentiasa berlumba2 mengejar kekayaan...harta..dan pangkat..hinggakan mereka lupa bahawa segalanya akan ditinggalkan jika mereka telah sampai ke penghujung hayat mereka.....Ya Allah..betapa aku lalai dalam menjalani hakikat sebenar aku diciptakan selama ini....Kembali lah pd Allah...Moga diberi kesempatan utk melaksanakan kehidupan berpaksikan hakikat sebenar penciptaan manusia....

Apabila kita tanyakan jauh ke dasar hati tentang ketiga2 persoalan tersebut:
  • Dari mana kita dtg?
  • Mengapa kita diciptakan?
  • Ke mana kesudahan kita?
Maka tersentaklah diri yang tersasar dari landasan sebenar hakikat kehidupan ini..
Fitrah kejadian manusia itu adalah untuk kembali pd penciptaNya....Kita dtg drpd Allah..kita hidup hya utk Allah dan akhirnya kita kembali pd Allah...itulah kehidupan....Usah dipersoalkan kerana fitrah kita untuk sentiasa kembali pd Allah...walau setenang mana kita pada hari ini,walau segembira mana kita dgn kekayaan dan kejayaan yg kita miliki,bila mana kita lupa pd Allah,akan terdetik keresahan dan kegelisahan pd hati dan jiwa....Kerana fitrahnya kita untuk sentiasa kembali pd Allah..

Bila mana hati dan jiwa kita senantiasa dekat pd Allah maka di situlah ketenangan dan kebahagiaan yang dicari...
Kebahagiaan kita bukan pada tingginya pangkat dan kejayaan yg dicapai,
kegembiraan kita bukan pd banyaknya harta yg dimiliki..
Kebahagiaan dan ketenangan sebenar ialah pabila mana kita mampu dan berjaya melepasi segala tribulasi dan mehnah kehidupan dgn sabar dan hati tetap teguh pdNya..Itulah ketenangan yg sbenar....

Renungkanlah hakikat sebenar penciptaan manusia....Saat terjaga di pagi hari..sentiasa tanyakan pd diri ketiga2 persoalan tersebut agar kita sentiasa sedar akan hakikat sebenar kita diciptakan...Maka beruntunglah org2 yg sentiasa mendidik diri dan jiwa mereka utk kembali pd Allah...
Allah Maha Pengasih lagi Maha Pengampun...
Setinggi mana dosa yg telah dilakukan ..pintu taubat sentiasa terbuka selagi mana hayat dikandung badan..
Jangan sampai pintu taubat sudah tertutup baru kita hendak menyesali segalanya yg terjadi..

Akhir kalam...
Sentiasalah bermuhasabah diri dan kembalilah pd Allah.....Moga kita mendapat keberkatan sepanjang kehidupan....Wallahua'lam...


Terus melangkah....


بِسْــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم

Dan kini awan hitam berarak pergi....
Sinar mentari memancar indah di segenap pelusuk....
Dan langkahku susun lagi...
Meneruskan perjalanan...mengumpul bekalan menuju Mu...

Andai diri tersungkur lagi...
Akan ku gagahkan utk bdiri....
Kerna masa semakin mengejarku...
Andai terus lemah dlanda kesakitan...
Maka meranalah diri....

Dan langkah ku atur kemas...
Biar terluka....biar kecewa.....
Ia kan pasti pergi jua...
Kerna aku pasti ada sinar di balik awan yg hitam..
Ada cahaya di balik kegelapan...

Bangkitlah wahai diri....
Hidup tidak selamanya dilanda keresahan...
Hidup tidak selamanya dibuai kesakitan....
Teruskan langkahmu...
Menuju penghujung kehidupan....
Bersama kejayaan dlm genggaman....

Cute Red Flying Butterfly