Thursday, December 16, 2010

Duhai hati...

بِسْــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم

Dalam melangkah kdg-kala terasa yakin dan bersemangat....
kadang kala terasa lemah dan tidak berdaya....

Dalam melangkah kdg2 kita punya teman2 di sisi...sahabat..keluarga..
Kdg kala kita keseorangan...kita x ditemani sesiapa
terasa bagaikan semua insan pergi meninggalkan kita sendirian....

Kdg kala kita diuji dgn ujian yg berat..seolah2 kita insan yg paling malang di dunia ini...
Di saat lemah tidak berdaya...ditambah dgn kehadiran lawan yg sentiasa melemahkan kita...
keadaan ini membuatkan kita STRESS...dan lebih teruk lagi PUTUS ASA...



Duhai hatiku....
sabarlah menerima ketentuan dr-Nya
DIA Maha Mengetahui apa yg terbaik buat dirimu
setiap yg ditentukan punya hikmahnya
adakalanya kita kuat dgn melihat hikmah di balik apa yg tjd
maka carilah hikmah di sebalik setiap yg ditentukan 
adakalanya kita lemah tidak berdaya
maka carilah kekuatan itu dr DIA Yang Maha Kuat

Lumrah kehidupan semuanya dijadikan berpasangan
diberikan kita kesusahan agar kita tidak hanyut dibuai kesenangan yg berpanjangan
diberikan kita kesakitan agar kita tidak alpa dalam kesihatan yg berterusan
diberikan kita kepayahan agar kita tidak lalai dalam kemewahan

Lihatla setiap yg terjadi dr sudut yg mempunyai hikmah
agar hati kita tidak menderita dgn bisikan2 syaitan yg melemahkan jiwa
Ingatlah pd Yang Menjadikan Segalanya
Pencipta Semuanya
Tidak dijadikan sesuatu itu melainkan ada hikmah di sebaliknya
bersangka baiklah pd Nya
Mohon kekuatan drNya dgn sabar dan tabah
Moga kita menjadi insan yg teguh dgn Nya
walau betapa berat dugaan menimpa
kerana DIA tidak menjdkan sesuatu 
melainkan sesuai dgn kesanggupannya

Di saat kita berasa sendirian..
lemah..dan putus asa..
ingatlah!!
Allah sentiasa bersama kita
DIA tidak pernah meninggalkan kita
bahkan kitalah yg sentiasa melupakannya..
Kembalilah pd Allah..
Moga kita redha dgn setiap apa yg terjadi....




Friday, December 10, 2010

Jangan tunjuk peace kerana.....



Simbol ini berasal dari simbol syaitan yang diamalkan semasa upacara keagamaan Yahudi. Simbol ini telah digunakan oleh Yasser Arafat (Bekas Presiden Palestin), Richard Nixon (Bekas Presiden amerika) dan Winston Churchil (Bekas Presiden Amerika).

Lambang kedamaian pada tangan sebenarnya simbol gerakan Illuminati.Tanda “v” mempunyai pelbagai sejarah. V (tanda tangan) adalah tanda huruf Roman yang bermaksud nombor 5 dan Adam Weishaupt menggunakan simbol ini dalam gerakan rahsianya iaitu Illuminati (pertubuhan Yahudi). Ahli-ahli Illuminati akan menggunakan simbol ini sebagai tanda “Law of Fives” (Hukum Lima).

Di dalam tulisan Yahudi, huruf V (Van) bermaksud ‘Nail’ (Kuku). The Nail adalah salah satu tanda rahsia syaitan yang digunakan dalam upacara penyembahan berhala. Syaitan ingin membiarkan kita tahu bahawa itu adalah tanda kegemarannya. Anton Lavey, pengasas Church of Satan (Gereja Syaitan), menggunakan simbol PEACE sebagai latar belakang mimbar upacara penyembahannya. Salah seorang penyelidik menegaskan, simbol PEACE adalah dari simbol kumpulan Yahudi yang anti Kristian (antiChrist). Mereka mengambil salib kristian dan mematahkannnya ke atas dan menterbalikkannya ke bawah. Tanda 3 palang yang menghala ke bawah membawa maksud :Past (Palang kanan), Present (Palang tengah) dan Future (Palang kiri).

Gambar sebelah kiri adalah simbol yang telah diubahsuai dan digunakan sekarang, gambar tengah adalah cabang asal 3 rukun gerakan syaitan atau kedamaian oleh syaitan dan gambar sebelah kanan adalah logo asal kumpulan Gereja Syaitan. Lihat gambar kecil berbentuk bunga di atas palang, ia adalah logo nazi.

Tahu Ajalnya

Pada suatu hari, lelaki tua yang selalu memandikan mayat dikunjungi oleh seorang pemuda. Wajah pemuda itu putih bersih dan berpakaian kemas. Pemuda itu bertanya kepada orang tua itu, "Bolehkah pak cik membantu saya memandikan orang yang sudah meninggal dunia?"

Jawab orang tua itu, "Baiklah, saya akan membantu kamu."

Kemudian, orang tua itu mengikut pemuda itu sampai ke sebuah rumah. Dia diminta pemuda itu untuk tunggu di luar. Sementara lelaki itu masuk ke dalam rumah, tiba2 keluar gadis yang sedang menangis. Gadis itu bertanya, " Adakah pak cik yg hendak memandikan jenazah?"

Orang tua itu menjawab, "Ya,betul."

Gadis itu berkata lagi, " Dengan nama Allah, silakan masuk pak cik."

Orang tua itu pun masuk ke dalam rumah. Dia melihat pemuda yg menjemputnya td sedang menghadapi maut. Pemuda itu sedang nazak. matanya melihat ke atas sahaja. Belum sempat orang tua itu duduk di sisinya, dia menghembuskan nafas terakhir. Org tua itu berkata, " Maha suci Allah, pemuda ini adalah kekasih Allah.Oleh itu, dia sudah tahu bila ajal menjemputnya."

Org tua itu pun memandikan mayat pemuda itu dgn perasaan gementar. Selepas selesai membalut tubuhnya dgn kain kafan, gadis tadi dtg dan menghampiri jenazah itu. Gadis itu mencium pipi mayat itu dan berkata,"Sebentar lagi saya akan mengikutimu, dgn izin Allah, wahai saudaraku."

Selesai memandikan jenazah itu, org tua itu pun pulang ke rumah. Sebelum pulang, gadis itu mengucapkan terima kasih kepada org tua itu. Dia berkata, "Jika isteri pak cik dapat memandikan mayat seperti pak cik, bawalah dia ke sini."

Org tua itu terkejut apabila mendengar kata2 gadis itu. Dia menduga gadis itu bakal menyusul saudaranya menemui ajal. Selepas selesai menanam mayat pemuda itu, dia pun pulang ke rumah. Sebaik sahaja tiba di rumah, org tua itu menceritakan kepada isterinya berkenaan pesanan gadis itu.

Org tua itu pun membawa isterinya ke rumah gadis itu. Dia mempersilakan isteri org tua itu masuk. Sebaik sahaja isterinya masuk ke dalam, dia melihat gadis itu sudah meninggal dunia dgn badannya menghadap kiblat. Isteri org tua itu pun memandikan dan menanam jenazah itu bersebelahan dgn kubur saudaranya.

Thursday, December 9, 2010

Sabar menghadapi ujian hidup

Pada suatu hari, Nabi Muhammad ke rumah anak perempuannya, Fatimah. Apabila tiba di rumah Fatimah, Nabi Muhammad bertanya kepada anaknya, " Di manakah kedua-dua cucu bapa?"


Fatimah menjawab. " Hari ini kami tidak memiliki apa2 pun untuk dimakan. Segala puji bagi Allah, suami saya sudah mendapat kerja dengan seorang Yahudi. Suami sy turut mbawa kdua-dua anak lelaki bersamanya."


Selepas mendengar penjelasan Fatimah, Nabi Muhammad pun pergi mencari cucu2nya iaitu Husin dan Hasan. Apabila Nabi Muhammad bertemu dengan cucu2nya. beliau melihat mereka sedang bermain di suatu tempat. Tangan mereka masih mengenggam sisa kurma.


Apabila Nabi Muhammad melihat cucu2nya asyik bermain sementara menantu serta sepupu nya iaitu Alu sedang membuat kerja, Nabi Muhammad pun berkata, "Ali, adakah kamu tidak mahu membawa pulang anak2mu sebelum panas terik matahari?"


Ali menjawab, " Ya Nabi Allah, pagi ini kami sekeluarga tidak mempunyai apa2 untuk dimakan. Oleh itu, biarlah kami anak beranak di sini bagi mengumpul lebih banyak buah kurma untuk dibawa balik dan diberikan kepada Fatimah."


Apabila mendengar jawapan daripada menantunya itu, Nabi Muhammad pun turut bersama-sama dengan Ali dan cucu2nya membuat kerja seperti mengangkat air. Upah mengangkat air sebaldi bersamaan dengan sebiji kurma. Ali dan Nabi Muhammad melakukan kerja itu sehingga berjaya mengumpulkan beberapa biji kurma. Selepas berpuas hati dengan hasil itu, mereka pun pulang ke rumah.

Begitulah kehidupan Fatimah , anak kepada utusan Allah iaitu Nabi Muhammad yg begitu sabar mengharungi hidupnya. Fatimah tidak pernah menunjukkan rasa menyesal ataupun sedih di wajahnya.

Monday, December 6, 2010

Tinta terakhir 1431H

بِسْــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم


Assalamualaikum w.b.t .....Salam ukhuwwah fillah abadan abada...Salam penuh keceriaan buat sahabat2..teman2..serta kawan2 yg dikasihi selalu....






Meniti bicara sorg insan di penghujung tahun 1431H...pelbagai kisah..pelbagai cerita..namun segalanya tidak mungkin akan dikongsi di dalam blog ini...biarlah ia menjadi memori yg tersimpan kemas dalam ingatan...menjadi kenangan serta memori yg pasti x akan dlupakan....


Yang pasti sebentar lagi kita akan membuka lembaran baru....awal Muharram 1432H.....
Biarkanlah segala tragedi..segala mcm yg terjadi yg memberi memori pahit dlm lipatan sejarah kehidupan ini tersimpan kemas dlm kenangan......Yang berlalu pasti tidak akan dapat diubah lagi.....yang berlalu biarkan ia berlalu..ambillah pengajaran moga kita dapat memperbaiki diri sendiri...agar kita dapat membangunkan diri sendiri.....


Apapun cerita...kisah....di sebalik kehidupan seorang insan ini dapat disimpulkan seperti ini....:


Dalam mengejar impian yg terbuku di hati pasti mengundang pelbagai ujian.....ada impian dapat dicapai...ada juga yg x dapat dikecapi...
sedih!!
kecewa!!!!


namun segalanya terubat dengan ayat-ayat cinta yg mendamaikan hati:


" Allah tidak akan membebani seseorang sesuai dgn kesanggupannya....."


Apabila diimbas kembali kisah kehidupan itu....terlalu banyak cerita..terlalu banyak kisah...




Suka dan duka silih berganti...susah dan senang.....pahit dan manis....sihat dan sakit.......segalanya silih berganti..sesuai dgn fitrah kehidupan ini yg djdkn berpasang-pasangan sepertimana firman Allah dlm surah Yaasin ayat 36 :


"Maha suci Tuhan yg telah menciptakan pasangan2 semuanya dari apa yg ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka atau dari apa yang tidak mereka ketahui..."


Melalui perjalanan ini..aku sedikit demi sedikit telah mengenal erti sebenar kehidupan yg penuh tipu daya..maka jika kamu terpedaya dgnnya rugilah kamu wahai org2 yg lalai.....
Dalam membina jati diri juga pasti diuji dgn pelbagai tipu daya syaitan ....maka berlindunglah kamu dari tipu dayanya yg pasti tidak akan pernah putus asa untuk menyesatkan sekalian manusia hingga ke akhir kehidupan ......


Kdgkala hatiku berbicara...:


Nyah kau dari hidupku wahai awan yg mendung
menjauh kau dari aku wahai langit nan hitam
Aku tidak selamanya seteguh karang di dasar lautan
Aku tidak selamanya kukuh di puncak gunung nan tahan
Ke mana kau menghilang wahai mentari nan terang
Ke mana kau pergi wahai bintang2 yang gemerlapan
aku tidak sanggup hidup dalam kegelapan dan kesepian
Bertemankan onak dan duri di perjalanan
Aku tidak gagah tuk selamanya kecewa
Aku tidak bisa tuk menitiskan air mataku lagi
Kerana titis2 darah di perjalanan sudah cukup tuk aku lemah di perjalanan ini
Nyah kau dari hidupku warna2 gelap nan kelam......


Ternyata bait2 bicara hati di atas lebih mendorong ke arah putus asa yg pasti akan mengundah kemusnahan......ya Allah ampunilah segala kekhilafan ku ya Allah....kini...ak belajar untuk menerima ketentuanMu dgn redha....




Andaiku tahu bila masa ajalku
Akanku bina sebuah mahligai di syurga
Namun apakan daya
Tuhan penentu segala
Aku hanya hambaNya yang hina
Penuh noda dan dosa
Inginku kembali menaut cintaNya
Namun aku malu atas segala dosa
Ku mohon keampunan Mu Tuhan
Andai esok ajalku
Kau bersihkanlah diriku
Biarlah aku menerima balasanku di dunia
Tidak ku sanggup menanggungnya di akhirat sana
Ampunkan aku Tuhan
Aku tidak layak memasuki syurgaMU
Namun takku sanggup menghadapi nerakaMu
Izinkan aku kembali pdMu Tuhan
Aku redha atas segala takdir ketentuanMu
Bersihkanlah diriku dr segala dosa dan noda
Sebelum aku kembali pdMu buat selama-lamanya..
Ampunkan aku Tuhan
Hati dan jiwaku tidak teguh dgnMu
Terlalu mudah aku leka dgn nikmat yg sementara
Tanpa memikirkan azab yang selamanya
Ampunkan aku Tuhan
Aku redha dgn sgala ketentuanMu
Izinkan aku untuk mengaut cinta dan kasihMu
Hanya pdMU...
Ku pasrah segalanya......


Friday, December 3, 2010

Wanita Tua Tidak Masuk Syurga

بِسْــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang


Pada suatu hari, seorg wanita tua nie pegi jumpa Rasulullah s.a.w.
Dia mo tya soalan pasal syurga.

" Assalamualaikum, wahai kekasih Allah!
 Saya mahu bertanya kepada tuan, adakah saya nie ada tempat di dalam syurga?
Adakah boleh tuan memohon kpd Allah supaya memasukkan saya ke dlm syurga?"
tanya wanita tue dgn penuh harapan....

Rasulullah s.a.w pun jawab soalan wanita tua tersebut dgn berjenaka,
"Tidak ada wanita tua yg masuk ke dalam syurga."

Wanita tua tue pun berasa sangat sedih dan menangis teresak-esak bila dgr jawapan Rasulullah. Dgn hati yg sedih, dia pun berlalu pergi meninggalkan Rasulullah s.a.w tanpa bg salam.

Apabila Rasulullah nampak wanita tua tue pergi tanpa menoleh lagi, Rasulullah pun menyuruh sahabatnya yg berada di situ supaya panggil balik wanita tua tersebut.

Rasulullah s.a.w berkata pada wanita tua tu,
" Memang tidak ada di dalam syurga tu wanita yg tua. Tapi, dlm syurga hanya wanita2 muda sahaja. Org yg dimasukkan ke dalam syurga, Allah akan jadikan dia muda terlebih dahulu."

Wanita tua tu berasa sangat gembira bila dgr penjelasan dr Rasulullah s.a.w. Dia pun pergi dgn hati yg senang.


Wednesday, December 1, 2010

Rasulullah s.a.w tidak pernah kenyang hingga dua kali dalam sehari



Masruq bin al-Ajda meriwayatkan:
 " Suatu hari saya mengunjungi Aisyah r.h.a. Ia kemudian menghidangkan makanan dan berkata: 
 'Ketika aku makan hingga kenyang, aku selalu menangis.' 
Saya bertanya: 'Mengapa engkau menangis?' 
 Aisyah menjawab: ' Aku teringat keadaan ketika Rasulullah s.a.w meninggal dunia. 
Demi Allah, baginda tidak pernah makan roti dan daging hingga kenyang sebanyak dua kali dalam sehari."
(Riwayat al-Tirmizi)




Dalam hidup ini kita terlalu banyak mengeluh...
Kita lupa utk bersyukur atas setiap apa yg kita peroleh..

.Kita juga x pernah ataupun kurang menghargai setiap nikmat yg kita dapat...
 Melalui kisah di atas dapat kita lihat bagaimana Rasulullah seorang yg bersederhana dalam kehidupan baginda....
Jauh sekali dgn kehidupan kita yg penuh dgn pembaziran..Hatta sebutir nasi jarang kita ambil kisah, di buang begitu saja....
apatah lagi makanan2 yg seringkali kita bazirkan... Renung2kanlah...jika hendak melakukan pembaziran terhadap makanan tidak kira banyak ataupun sedikit pembaziran itu jauhkanlah kerana itu sikap syaitan yg suka melakukan pembaziran... Tidak kah kita ingat akan saudara2 kita yg masih ramai kebuluran di luar sana?? saat kita berasa kenyang mereka kelaparan...

Tafsir Surah An-Naas

Surah An-Naas
- surah ke-114.
- 6 ayat.
- diturunkan di Mekah.

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, lagi Maha Penyayang...
1. Katakanlah, " Aku berlindung kepada Tuhannya manusia,
2. Raja manusia,
3. Sembahan manusia,
4. Dari kejahatan (bisikan) syaitan yang bersembunyi,
5. Yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia,
6. Dari (golongan) jin dan manusia. "

Friday, November 26, 2010

Pelajar UIA bermimpi bertemu Rasulullah s.a.w

Copy & paste from: Remaja Masjid [Yahoo! Group]

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani. .. Ya Allah..lancar jari ini menaipkan sebuah pengalaman yg amat berharga dari seorang insan yg dipilih Allah utk berjumpa Nabi Muhammad s.a.w. melalui mimpi hari Khamis, 16 Rejab 1427H bersamaan 10 0gos 2006. Nama yg dipilih oleh ayah beliau adalah Syamimi yg bermaksud 'kesayanganku' , jua gelaran Nabi pada puteri kesayangan Baginda, Fatimah. Ketika khilaf memilih nama itu, ayah beliau mengharapkan mudah2an suatu hari nanti anaknya akan menjadi salah seorang mutiara kesayangan Rasulullah s.a.w. Alhamdulillah, doanya makbul selepas 23 tahun kelahiran anak sulungnya daripada 8 adik-beradik. Al-Quran 30 juzuk terpelihara kemas dalam hatinya.


Beliau menghabiskan masa 3 tahun utk menghafal 30 juzuk Kalamullah ketika berada di negeri kelahirannya. Beliau hafal sendiri utk memenuhi harapan ibu ayah yang mengharapkan ada dalam kalangan anak mereka menjadi seorang hafiz atau hafizah. Sebagai anak sulung, beliau mengambil tanggungjawab ini utk menjadi contoh kpd adik2 yg lain. Setiap hari beliau hafal 2 muka surat Al-Quran dan tasmi' dgn ustaz di sebelah rumahnya. Sekarang beliau pelajar tahun 4 jurusan Undang-Undang Syariah di universiti ini. Akak ni memang diuji dengan sakit yg tak tahu apa punca sejak lebih setahun yg lalu. Sakitnya rasa seperti ditikam-tikam dengan pisau di bahagian belakang tubuhnya, tambahan pula kaki yang sakit di bahagian lutut sejak 8 tahun lalu tidak pernah sembuh. Pernah satu ketika, selepas makan, beliau muntah bersama segumpal rambut dari kerongkongnya.


Penderitaannya hanya Allah dan dia sendiri yang tahu. Sudah lama beliau tidak terdaya ke kelas kerana sakit itu membuatkan dia tidak dapat berdiri atau berjalan. Hilang selera makannya hingga badannya susut hampir 13 kg. Beliau hanya menggagahkan diri untuk pergi berwudhu' 2 hingga 3 kali sehari. Wudhu' itu dijaga sebaik mungkin untuk ibadah sepanjang hari. Hari2 yang dilaluinya dipenuhi dgn membaca Al-Quran dan qiamullail sebagai pendinding daripada gangguan yg terus2an menyakiti diri. Diceritakan makhluk2 halus itu akan mengganggunya terutama pada waktu sebelum Subuh, Zuhur dan Maghrib. Beliau telah banyak berubat di merata tempat, berjumpa doktor2 pakar, malah ulama' yg faqih dalam ilmu perubatan islam serta akhir sekali bertemu sorang lecturer di sini. Tapi beliau hanya mampu bertahan. Pesan ustaznya, setiap kali beliau sakit, banyakkan baca Surah Al-Baqarah.


Pagi Khamis itu, beliau berniat utk hadir kuliyah sebab sudah terlalu lama tidak mampu ke kelas. Beliau bangun kira2 jam 4.30 pagi utk solat. Berbekalkan sedikit kekuatan yg digagahkan, beliau ke bilik air utk berwudhu' dgn memapah dinding dan segala apa yg mampu membantu beliau untuk berdiri. Habis berwudhu', beliau jatuh tersungkur, rasa seperti ada yg menolak keras dari belakang. Tika itu beliau sudah tidak mampu berdiri, justeru beliau merangkak ke bilik. Sampai saja di bilik, beliau ketuk pintu dan rebah di depan bilik tersebut.


Disebabkan sakit yg mungkin dah tak tertanggung, dengan spontan beliau niatkan, "Ya Allah, kiranya mati itu baik untukku, aku redha, tapi kiranya Engkau ingin aku terus hidup, aku ingin dengar kata-kata semangat drpd Rasulullah s.a.w. sendiri.." Kemudian beliau pengsan. Sahabat2 sebilik mengangkat beliau ke dalam biliknya dan di baringkan di sana . Waktu itu, sahabat2nya telah pun 'forward message' pd rakan2 yg lain agar dibacakan surah Yasin kerana beliau nampak sudah nazak. Malah mereka telah sedia dgn nombor2 ahli keluarganya utk dihubungi kiranya ada apa2 berlaku dengan izin Allah. Kira2 jam 11 pagi itulah, ketika tertidur dgn tenang dalam waktu qoilullah, beliau bermimpi.


Beliau sedang terbaring dalam keadaan memakai telekung dgn tangannya diqiam seperti dalam solat di suatu tempat asing yang sangat cantik. Beliau terbaring di sebelah mimbar dan kelihatan banyak tiang di sekitarnya. Tiba-tiba datang seorang Hamba Allah dgn wajah yang bercahaya dari arah depan dan berdiri hampir sekali, kira2 2 meter dari beliau. Wajahnya SubhanaLlah. .indah sekali, tak dapat nak digambarkan. Beliau tertanya2, siapakah orang ini? cantik sekali kejadiannya dan hati beliau rasa sangat tenang dgn hanya melihat wajahnya. Dirasakan seluruh kesengsaraan yg ditanggung selama ini lenyap begitu sahaja. Kemudian, Hamba Allah itu mengatakan, "Assalamu'alaikum, ana Rasulullah.. " Subhanallah. .baginda Nabi rupanya! Nabi memakai jubah putih dan kain serban berwarna hijau di atas bahu baginda. Beliau nampak dgn jelas mata Baginda Nabi, janggut Baginda, rambut Baginda, kain serban di atas bahu Baginda dan tubuh Baginda. Kemudian Nabi katakan "Enti fil masjidi" (kamu sekarang berada di masjidku, Masjid Nabawi)..


Allahuakbar! Kemudian Baginda Nabi s.a.w. berkata: QalAllahuta' ala; "InnaAllahama' assobirin" (sesungguhnya Allah bersama orang2 yg sabar). Ketika mendengar suara Nabi mengalunkan Kalamullah, terasa bergema suara merdu Nabi di seluruh alam. Sememangnya Baginda sebaik-baik kejadian dan diciptakan dgn penuh kesempurnaan. Nabi katakan (dalam lughahl arab, tp diterjemahkan di sini); "Ya Syamimi, dengan berkat kesabaran enti, dgn sakit yg enti tanggung selama ini, dan dgn berkat Al-Quran yg enti pelihara di dlm hati, maka Allah bukakan hijab utk enti nampak ana.."Ketika Nabi menyebut Ya Syamimi, terlintas di hatinya "Ya Allah..Baginda kenal ummatnya!". Ya Rasulullah.... Ketika itu, beliau dapat merasakan baiknya Allah, memberikan nikmat yg begitu besar buat dirinya. Kemudian Nabi katakan lagi; "Sampaikan salamku buat sahabat2 seperjuangan Islam. InsyaAllah, kita semua akan berjumpa nanti.." Nabi s.a.w. kemudian melafazkan; "Ummati.. ummati..ummati. .." dan beliau nampak jelas Nabi menangis saat itu. Beberapa titisan airmata Baginda yg suci mengalir utk ummat Baginda! Kemudian Baginda Nabi melangkah pergi.


Beliau merintih, "Jangan pergi Ya Rasulullah.. " tetapi Baginda tetap pergi. Subhanallah, walaupun kita tak pernah bersua dgn Nabi yg mulia, Baginda kenal dan sentiasa ingat akan ummatnya. Beliau sendiri tidak pasti, apakah Baginda menangis kerana rindu kepada ummatnya, atau mungkin saja baginda sedih dgn ummat akhir zaman ini? wallahua'lam. .. Sedar daripada tidur yg amat indah pengisiannya itu, beliau masih dikelilingi oleh rakan2 yg turut terdengar rintihan beliau dalam tidurnya "Jangan pergi Ya Rasululah... " Beliau kemudian menceritakan kpd para sahabat tentang mimpinya sekaligus menyampaikan salam Rasulullah buat ummat Baginda. Semua yg mendengar menangis lantaran rindu pada Nabi. Rasa malu pada Nabi krn kita jarang2 ingat pada Baginda sedangkan kita amat terhutang budi padanya. Lebih2 lagi kita sedar bahawa hanya syafaat Bagindalah yg dikejar di akhirat kelak.


Ya Allah..ketika itu, tiada kata yg lebih tinggi drpd kalimah Alhamdulillah utk di rafa'kan pada Allah atas ni'mat yg begitu besar yg Allah berikan pada dirinya. Rasa tak layak dirinya menerima anugerah dgn ujian yg hanya sedikit berbanding insan2 yg lebih berat diuji oleh Allah. Kiranya ada kalimah pujian yg lebih tinggi dr Hamdalah, pasti akan beliau sebutkan buat Allah Yang Maha Kaya. Semuanya terangkum dalam Rahmat-Nya yg melimpah ruah. Rasa sakit masih menular di tubuhnya. Cuma kali ini dia bertekad tidak akan menangis lagi utk kesakitan ini. Usai solat Zuhur, rasa sakit yg ditanggung makin hebat. Tak pernah beliau merasakan sakit yg sebegitu rupa. Terasa panas seluruh badan dan seluruh tubuhnya rasa ditikam pada setiap penjuru.


Kalau dulu, beliau akan menangis dalam menghadapi kesakitan, namun pada waktu itu beliau pujuk diri utk tidak menangis. "Apa sangatlah sakit yg aku tanggung ini berbanding nikmat yg Allah telah bagi utk melihat Baginda Nabi s.a.w.." Kemudian beliau tidur. Beliau terus rasakan berada di tempat tinggi, tempat yg biasa hadir sepanjang beliau menerima gangguan. Beliau katakan "Ya Allah, apa lagi yg hendak Engkau berikan buat hambamu yg hina ni, rasa malu sangat dengan-Mu Ya Allah..." Kemudian dgn izin Allah, datang empat orang yg berpakaian serba hijau. Salah seorang daripadanya mengatakan; "Assalamu'alaikum Ya Syamimi..Rasulullah s.a.w. sampaikan salam buatmu. Kami utusan Rasululah..Nahnu khulafa' ar-rasyidin. Ana Abu Bakr, ini Ummar Al-Khattab, Uthman bin 'affan dan Ali.." Subhanallah. .Saidina Abu Bakr memperkenal dirinya dan ketiga2 sahabat yg mulia. Beliau nampak sendiri, Saidina Abu Bakr yg amat lembut perwatakannya, Saidina Ummar dgn wajah tegasnya, Saidina Uthman yg cantik sekali dan Saidina 'Ali yg agak kecil orangnya. Para Sahabat mengatakan; "Kami diutuskan oleh baginda Nabi utk membantu enti.." Kemudian keempat2 mereka membacakan ayat 102 surah Al-Baqarah yg bermaksud: "Dan mereka mengikuti apa yg dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman. Sulaiman itu tidak kafir tetapi syaitan-syaitan itulah yg kafir, mereka mengajarkan sihir pada manusia dan apa yg diturunkan pada 2 malaikat di negeri Babylon iaitu Harut dan Marut.

" Padahal keduanya tidak mengajarkan sesuatu kepada seseorang sebelum mengatakan "sesungguhnya kami hanyalah cubaan (bagimu) sebab itu janganlah kafir.' Maka mereka mempelajari dari keduanya (malaikat itu) apa yang (dapat) memisahkan antara seorang (suami) denagn isterinya. Mereka tidak akan dapat mencelakakan seseorang dgn sihirnya kecuali dengan izin Allah. Mereka mempelajari sesuatu yang mencelakakan, dan tidak memberi manfaat kepada mereka. Dan sungguh, mereka sudah tahu, barang siapa membeli (menggunakan sihir) itu, nescaya tidak akan mendapat keuntungan di akhirat. Dan sungguh, sangatlah buruk perbuatan mereka yang menjual dirinya dgn sihir, sekiranya mereka tahu.." Selesai membaca ayat itu, para sahabat Nabi menghembus pada makhluk2 yang sedang mengganggu beliau dan mereka semua hancur terbakar. Subhanallah. .waktu itu terus terasa seolah2 tubuhnya yg sakit dahulu ditukarkan Allah s.w.t. dgn tubuh yg baru. Hilang segala kesakitan yg setahun lebih ditanggung beliau dgn sabar. Saidina Abu Bakr mengatakan;"Inilah ganjaran besar dari Allah buat orang-orang yang sabar.."Kemudian, para sahabat Nabi yg mulia pun pergi meninggalkannya. Selesai mimpi indah yg kedua ini, beliau bangun dr tidur dan terus duduk. Rakan2 sebilik pelik, kenapa beliau dapat bangun dan duduk dgn mudah . Kemudian sahabat2nya itu menyuruh beliau bangun berdiri dan alhamduliLlah..dgn mudah beliau bangun berdiri dan berjalan d sekitar bilik. "Ya Allah, penyakit ana dah sembuh.."Semua sahabat yang ada di situ bergembira dan menangis. Kemudian beliau segera ke bilik air untuk berwudhu'. Dengan tubuh yang 'baru', beliau sujud syukur pada Allah s.w.t. "Ya Allah, kiranya di beri tempoh sujud 100 tahun pun belum dapat diriku menjadi hamba-Mu yg bersyukur atas nikmat yg telah Engkau berikan.." Beliau berpesan pada kami; "Adik-adik, wajarlah para sahabat Nabi yang mulia sanggup mati demi mempertahankan Baginda. Akak yang diberi rezeki melihat Nabi tak sampai pun 5 minit dah rasa tak sanggup berpisah dengannya. Kalau boleh, nak duduk je di bilik untuk beribadah pada Allah dan mengenang wajah Nabi yg mulia. Tapi menyedari banyak lagi taklifan dan tanggungjawab kita atas muka bumi Allah ini, maka hidup mesti diteruskan.


Sekarang ini hati akak tenang sangat..kalau boleh, nak je akak pinjamkan hati ni walau hanya sesaat agar adik2 dapat merasakan betapa beningnya hati ini. Tapi itu tak mungkin kan , mungkin ini bahagian akak, bahagian kalian? Hanya Pemiliknya Yang Maha Tahu. Akhir sekali akak ingin katakan, tak rugi kita bersabar..."Keperibadiannya indah. Cerminan al-Quran katanya 'Aisyah ra. Dari semua aspek kehidupan, diperagakannya hanyalah kesyumulan. Allah mengajar manusia berkehidupan di muka bumi ini melalui baginda. Menuruti sunnahnya adalah pahala. Kasih sayangnya tiada bertepi, dari yang kecil hingga yang tua, dari hamba hingga ke bangsawan, dari dulu sampai sekarang, hingga ke akhirnya.. Dialah peribadi unggul sepanjang zaman. Mencintainya suatu kemuliaan...

Pernah suatu ketika Rasulullah berkumpul didalam satu majlis bersama para sahabat.
Tiba-tiba bergenang air mata baginda s.a.w. Para sahabat gelisah melihat sesuatu yang tidak mereka senangi di wajah Rasulullah saw. Bila ditanya oleh Saidina Abu Bakar ra, baginda mengatakan bahawa terlalu merindui ikhwannya.. Saidina Abu Bakar sekali lagi bertanya Rasulullah saw, "Bukankah kami ini ikhwanmu?" Rasulullah menjawab, "Tidak, kamu semua adalah sahabatku.. ikhwanku adalah umatku yang belum pernah melihat aku tetapi mereka beriman dan sangat mencintaiku. .. Aku sangat rindu bertemu dengan mereka.."


Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat- Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya (al-Ahzab:56)

p/s: sungguh...berderaia n air mataku mengalir..daku rindu akan dirimu..Ya Rasulullah!


(kisah ini dinukilkan oleh sahabat Syamimi hasil pengalaman benar yang telah dilalui..pernah disebarkan melalui e-mel & blog sebelum ini..) sesungguhnya, ana sangat bersyukur kerana dilahirkan didunia ini sbgai ummat nabi Muhammad S.A.W... banyakkan lah berselawat dan mendengar zikir..insyaAllah kita semua akan mendapt syafaatnya di Akhirat kelak..wallahu' alam..(*_ *)

NOTA : Alhamdulillah. .akhirnya jumpa juga artikel ni selepas sekian lama mencari...
kak intan pernah bagitau pasal syamimi ni sebab dia serumah sewa....sangat menginsafkan. .dia dah sampi ke tahap tu....
Ya Allah..ku syukuri nimat Mu ini yang memberi peluang kepadaku bersahabat dan bertemu dgn sahabat2 yang soleh dan solehah..ada sahaja ingatan yang baik dari mereka agar sentiasa istiqamah dlm kebaikan dan PERJUANGAN FI SABILILLAH di Malaysia ni...
Cute Red Flying Butterfly