Sunday, August 19, 2012

..:: Salam Aidilfitri 1433H ::..

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Berlalunya Ramadhan, menjelanglah Syawal...
Hari kemenangan penuh kesyukuran...
Moga istiqamah dalam membuat amal...
Kerana kita hamba Allah, bukan hamba Ramadhan....


"الله أكبر الله أكبر ، لا إله إلا الله ، الله أكبر ، الله أكبر ولله الحمد"

Alhamdulillah akhirnya diizinkan Allah untuk kita melalui madrasah Ramadhan sehingga tiba ke bulan Syawal. Taqqabballahu minna wa minkum

Dalam keriangan menyambut Aidilfitri bersama keluarga tersayang di samping ucapan salam lebaran memohon kemaafan yang bersilih ganti daripada sahabat dan juga saudara mara, tiba-tiba teringat aku pada beberapa insan, terkenang aku akan situasi mereka....Kalaulah aku berada di tempat mereka, adakah mungkin aku akan menjadi setabah mereka untuk menghadapi ujian ini?....Beruntung aku dipertemukan dengan mereka.. Kerana melalui situasi mereka, aku belajar beberapa silibus kehidupan....
" Sungguh, Allah tidak akan menguji hambaNya sesuai dengan kemampuan mereka "
 
 Insan 1 :
Malam itu, solat terawih telah diimamkan oleh seorang hafiz daripada Palestin. Allahurabbi. Selesai sahaja menunaikan solat terawih pada malam itu, sedikit tazkirah telah disampaikan oleh imam tersebut. Menurutnya, Palestin setiap hari pasti akan ada yang syahid dan bumi Palestin tidak akan pernah sunyi daripada bunyi senjata-senjata api yang dahagakan tubuh orang Islam. Setiap hari, pasti akan ada suami kehilangan isteri, isteri kehilangan suami, ibu bapa kehilangan anak-anak.....Allahuakbar.. Saat kita bersenang-lenang di bumi Malaysia, kita lupa akan saudara kita di Palestin. Tidak tergambar bagaimana keadaan mereka. Hidup dalam keadaan seperti itu. Ya Allah. Bagaimana mungkin kita mengaku diri kita beriman sedangkan kita tidak pernah mengirimkan doa buat saudara-saudara kita yang dizalimi dan dianiayai. Renung-renungkan sahabat sekalian. Saat kita bergembira menyambut Syawal, jangan kita pernah lupa akan saudara-saudara kita. Mungkin dengan mengingati kesusahan orang lain akan menjadikan kita seorang hambaNya yang bersyukur. Kadang-kadang, ada orang bertanya, " Kenapa kita perlu sibuk2 hal dorang? Dorang tidak kenal kita pun...Kenapa mengaku dorang tue saudara kita? " ...
Ingatlah sahabatku, ikatan persaudaraan itu bukan hanya terletak pada pertalian darah, tapi apa yang lebih penting ialah ikatan persaudaraan itu terletak pada ikatan akidah yang sama.
" Tidak sempurna iman seseorang itu sehingga dia mengasihi saudaranya seperti dia mengasihi dirinya sendiri. Dan ingatlah setiap muslim itu adalah bersaudara.. "


Insan 2.
Sedang aku duduk menunggu adikku di stesen KTM itu, tiba-tiba aku melihat seorang lelaki sedang sibuk mencari-cari sesuatu. Ke hulu ke hilir dia bertanya dan terus mencari. Kemudian, kulihat di sisinya anak-anak kecilnya sedang sibuk mengikut ayahnya. Setelah melihat gelagat mereka, barulah aku tahu apa yang sedang dicari oleh orang tersebut. Rupa-rupanya dia kehilangan tiket untuk balik ke kampung. Hendak beli tiket sekarang, sudah pasti sudah habis dijual. Terukir kerisauan di wajahnya kerana hari esok merupakan Hari Raya. Dia terus mencari. Aku turut meninjau-ninjau dari jauh manatau ada tiket yang jatuh di kawasan itu. Namun, hampa. Tidak ditemui. Aku hanya mampu berdoa semoga urusan pakcik itu dipermudahkan Allah. Kasihan melihat dia bersama anak-anak kecilnya tidak dapat beraya di kampung jika tiket itu tidak ditemui. Dalam melihat kesusahan orang lain, aku bermuhasabah diri. Dalam kehidupan ini, kita hanya mampu merancang, tetapi Allah lah sebaik-baik perancang. Tidak akan terjadi sesuatu itu melainkan dengan kehendakNYa. Oleh sebab itu, apa jua situasi yang dihadapi dalam perjalanan hidup ini tidak kita pahit ataupun manis, sentiasalah berbaik sangka denganNya. Mungkin dengan ujian Allah itu akan mengajar kita sesuatu yang lebih berharga. Everything happen for a reason.
 
Dalam gema takbir
Syukurku menginsafi diri
Sayu, pilu, sepi terukir
Terkenang insan yang telah pergi
 
Ku panjatkan setinggi syukur
Ke hadrat Mu ya Rabbi
Hidup dalam sabar
Redha, tabah, melangkah tanpa henti
 
P/S : Selamat Hari Raya Aidilfitri Maaf Zahir Batin buat semua sahabat. Moga kita istiqamah dalam ketaatan. Kita hamba ALLAH bukan hamba Ramadhan. Jangan kita hanya memperbanyak  amalan pada bulan Ramadhan sedangkan bulan-bulan lain kita meninggalkan kewajipan. Renung-renungkan (n_n)
 
 
 
 

No comments:

Post a Comment

Cute Red Flying Butterfly